Kami Mohon Maaf dan Doa

Bom Atom di Hiroshima

Semalam saya menulis kisah tentang kota Hiroshima, Jepang vs. USA di perang Asia-Pasifik, fisi energi, keterlibatan Einstein, dan kisah pedih korban ledakan bom atom di microblog twitter. Tulisan ini memang bukan catatan sejarah, tetapi catatan perjalanan saya dan Ira ke museum perdamaian di Hiroshima pada 1 Desember 2013 yang lalu. Oleh sebab itu saya tidak mengklaim kalau tulisan saya tidak bebas nilai; sadar atau tidak terdapat sejumlah opini pribadi dalam tulisan ini. Tanpa bermaksud memelintir fakta, saya menyadari kemungkinan adanya kekeliruan fakta dalam tulisan ini.

Semalam saya menulis kisah tentang kota Hiroshima, Jepang vs. USA di perang Asia-Pasifik, fisi energi, keterlibatan Einstein, dan kisah pedih korban ledakan bom atom di microblog twitter. Tulisan ini memang bukan catatan sejarah, tetapi catatan perjalanan saya dan Ira ke museum perdamaian di Hiroshima pada 1 Desember 2013 yang lalu. Oleh sebab itu saya tidak mengklaim kalau tulisan saya tidak bebas nilai; sadar atau tidak terdapat sejumlah opini pribadi dalam tulisan ini. Tanpa bermaksud memelintir fakta, saya menyadari kemungkinan adanya kekeliruan fakta dalam tulisan ini.

hiroshima-1before
Hiroshima: sesaat sebelum bom atom meledak.
hiroshima-2after
Hiroshima: sesaat setelah bom atom meledak.

Continue reading “Bom Atom di Hiroshima”

Gundah-gulana

Gundah-gulana dibangun oleh dua kata yang sama-sama menjelaskan keadaan batin, yang pertama adalah kegelisahan dan yang terakhir adalah kelayuan. Setiap kali mendengar frase ini, yang pertama kali teringat oleh saya adalah saja Chairil Anwar “Senja di Pelabuhan Kecil” yang ada di buku Bahasa Indonesia sekolah dasar.

Ini kali tiada yang mencari cinta
di antara gudang, rumah tua, pada cerita
tiang serta temali. Kapal, perahu tiada berlaut
menghembus diri dalam mepercaya mau berpaut

Gerimis mempercepat kelam. Ada juga kelepak elang
menyinggung murang, desir hari lari berenang
menemu bujuk pangkal akanan. Tidak bergerak
dan kini tanah dan air tidur hilang ombak

Tiada lagi. Aku sendiri. Berjalan
menyisir semenanjung, masih pengap berharap
sekali tiba di ujung dan sekalian selamat jalan
dari pantai keempat, sedu penghabisan bisa terdekap

 

Memang ini adalah sajak cinta Chairil untuk Sri Ajati, bukan sajak menunggu kematian karya Chairil Anwar yang lain “Derai-derai cemara”. Tapi, suasana yang digambarkan dan kata-kata yang dipilih oleh Chairil Anwar pada . Semasa kecil, saya tinggal dekat dari pantai. Susana menjelang senja, perubahan dari terang menjadi gelap. Sering saya amati matahari tenggelam di senja hari, warna merah di ufuk barat seperti darah lalu terang pelan-pelan ditelan gelap. Ada saat sunyi datang, bunyi ombak pecah terdengar sayup-sayup sebelum akhirnya dipecahkan oleh azan Maghrib. Ini semua memberi kesan yang mencekam nagi saya, Ada perasaan berkecamuk di dalam dada, seperti ketakukan pada neraka. Perasaan gundah-gulana.

Continue reading “Gundah-gulana”

Sepuluh Tahun yang Lalu…

Sepuluh tahun yang lalu, di bulan Desember 2001, saya mengunjungi Fair Gunawan yang di tempatkan di Daytona, Florida. Saya berangkat dari Washington DC, bandara terdekat dari tempat tinggal saya, Columbia, Maryland. Transit di Atlanta, Georgia. Di Bandara Daytona itulahertemuan saya dengan Fair pertama kali.

Fair seorang insinyur dengan kepribadian yang kuat, keras tapi tidak kasar. Dari cara bicara, kucing pun tahu dia seorang yang pintar, namun jauh dari sombong. Fair lebih memilin dia ketimbang haurs menyakiti lawan bicaranya. Namun kesetiaannya pada idealismenya tak perlu diragukan. Mungkin dia ini tipe Soe Hoe Gie era 2000.

Kunjungan saya ke Daytona hanya untuk liburan. Tujuan utama apa lagi kalau bukan Universal Studios dan Disney Land si Orlando yang tersohor itu. Kami menghabiskan waktu 5 hari bolak-balik Daytona-Orlando, sehari di Universal Studios, tiga hari di Disney Land, dan sehari di pertokoan factory outlet.

Continue reading “Sepuluh Tahun yang Lalu…”

Selalu Ada yang Unik dalam Setiap Perjalanan

Bagi saya yang paling menarik dalam sebuah perjalanan jauh adalah fase awal. Klimaksnya mulai dari mengepak barang hingga sampai ke tempat tujuan. Setelah itu biasanya saya dihantui pikiran “waduh, sebentar lagi harus kembali nich.” Tidak jarang perasaan itu merusak liburan saya (jika itu adalah perjalanan liburan).

Setiap perjalanan jauh memiliki keunikannya sendiri. Kali ini saya berharap keunikan itu diberikan oleh iPad 2 saya. iPad ini telah memberikan saya banyak kemudahan baik dalam urusan pekerjaan ataupun hobi. Jadi harapan saya tersebut adalah sesuatu yang wajar. Apalagi kamera dan laptop saya rusak, dua item yang fungsinya dapat dilakukan oleh iPad untuk batas-batas tertentu. Untuk itu, saya beli kredit softbank sebanyak 100 Mb.

Continue reading “Selalu Ada yang Unik dalam Setiap Perjalanan”